ban mobil

Pulau Pangkor – Tujuan Liburan Besar dan Kerajaan Hewan

Untuk menemukan satwa liar di Malaysia, Anda tidak perlu melakukan perjalanan jauh. Tidak banyak orang yang menghubungkan liburan ke pulau Pangkor di Perak dengan kemungkinan untuk melihat binatang liar. Bagi kebanyakan orang Pangkor identik dengan pantai, pantai menyenangkan, ikan bilis (teri), ikan kering dan restoran ikan.

Menjelajahi kerajaan binatang biasanya bukan pada program rata-rata pengunjung. Jika Anda ingin melihat kehidupan liar, Anda mengunjungi Taman Negara atau taman alam lainnya; Itu adalah pernyataan umum. Namun, seperti pulau-pulau Malaysia lainnya, Pangkor memiliki kehidupan liar dan tidak sulit untuk menjelajahinya.

Binatang darat

Seperti hampir di mana-mana di Malaysia, Pangkor memiliki populasi monyet Macaque sendiri dan mereka tidak pemalu. Anda akan menemukan mereka hampir di mana-mana, di pantai, duduk di dekat jendela kamar hotel Anda, dekat dengan restoran Anda makan malam Anda menunggu sisa. Mereka mencari makanan dan jika Anda tidak sadar, mereka juga mencuri tas Anda. Jadi hati-hati.

Hewan yang banyak dilihat adalah kadal monitor. Mereka umum di Malaysia. Yang menarik dari biawak di sini adalah mereka sering berenang dari Pangkor ke daratan. Saya telah melihat mereka melintasi selat kecil di antara Pangkor dan daratan. Kadal monitor bisa mencapai hingga 3 meter.

Kadal yang Anda lihat biasanya yang lebih muda karena hewan yang lebih tua dan lebih kuat memiliki wilayah mereka biasanya di perkebunan dan hutan. Jangan kaget melihat kadal di pantai juga. Memantau kadal di Malaysia biasanya pemalu, bertentangan dengan sepupu mereka di pulau-pulau Indonesia Rincon dan Komodo.

Malaysia memiliki banyak pilihan ular. Saya telah melihat beberapa ular kobra di sekitar Lumut dan Sitiawan tetapi selalu di daerah yang sangat tenang dan sore hari. Ular biasanya pemalu dan Anda jarang melihatnya kecuali penduduk desa telah menangkapnya.

Kura-kura masih dapat ditemukan meskipun penduduk setempat telah menangkap sebagian besar dari mereka. Anda menemukan banyak di Kuil Fu Lin Kong di SPK. Ada juga beberapa di daratan. Untuk penyelam dan perenang snorkel, Anda mungkin beruntung melihat kura-kura.

Utara Pangkor adalah Tempat Pemuliaan Penyu di pantai tempat penyu bertelur. Telur-telur itu digali dan ditetaskan sebelum diatur kembali. Stasiun, 35 km utara pulau Pangkor, patut dikunjungi.

Stasiun ini memiliki beberapa spesies dewasa yang membuat kunjungan ini lebih spektakuler. Kura-kura ini datang ke stasiun entah terluka atau tertangkap oleh penduduk setempat dan tidak diatur kembali di alam liar.

Untuk mencapai Stasiun Pemuliaan Penyu, ambil jalan dari Lumut ke Taiping. Lewati Segari, setelah 3 km, ambil persimpangan kiri (papan tanda "Pembangkit listrik Lumut"). Ikuti jalan ini ke persimpangan pertama yang tersisa (jalan aspal pertama), terus ke ujung. Di sisi kanan Anda, Anda menemukan Stasiun Pemuliaan Penyu (tidak ada angkutan umum).

Keluarga babi hutan masih hidup di hutan Pangkor. Banyak yang diburu begitu keras sehingga hanya ada beberapa yang tersisa. Jika Anda ingin melihatnya, taruhan terbaik Anda adalah Vikry Beach Resort di Pasir Bogak. Pemilik memberi makan babi hutan di malam hari.

Burung-burung

Simbol Pangkor adalah Lesser Hornbill. Ada 3 keluarga berbeda yang berbeda yang tinggal di Pangkor. Yang satu tinggal di sekitar Nipah Bay, yang kedua di dekat Pasir Bogak dan yang ketiga tinggal di selatan Pasir Bogak. (untuk mendapatkan ide di mana kita menemukannya, lihat peta pulau Pangkor di situs web Pangkor, di bawah).

Ada juga keluarga Great Hornbill yang tinggal di bukit dekat Tiger Rock. Anda harus menginap di resor Tiger Rock agar cukup beruntung untuk melihat mereka (malam hari kemungkinan besar). The Great Hornbill diimpor dari lebih jauh di semenanjung Malaysia.

Sementara Rangkong Kecil datang ke Pasir Bogak terutama di pagi hari, di Nipah Bay (dan juga di Kota Pangkor) mereka lebih aktif di sore hari. Di pagi hari, Anda akan melihat banyak Lesser Hornbills di Sea View hotel tempat pemilik memberi mereka makan buah.

Anda akan melihat (dan mendengar) banyak di pepohonan dan di pantai.

Sepanjang hari Anda akan melihat elang. Mereka lebih aktif di pantai timur pulau berburu ikan sisa industri perikanan Pangkor. Pangkor dan terutama di daratan dekat Teluk Rubiah, Anda dapat melihat lusinan elang di pagi hari. Suatu hari, kami melihat lebih dari 40 elang di satu tempat ketika kami sedang dalam perjalanan ke Teluk Rubiah.

Hewan air dan ikan

Pemandangan yang jauh lebih langka di Pangkor adalah berang-berang laut. Ada keluarga yang tinggal di antara Teluk Batik dan Teluk Rubiah di daerah yang sedikit lebih sulit untuk dikunjungi. Keluarga ini sesekali mengunjungi Pangkor juga karena mereka adalah perenang yang sangat baik. Menariknya saya melihat mereka sekali dalam liburan sekolah di Pasir Bogak.

Berang-berang laut hampir selalu di dalam air tetapi saya telah melihat mereka bersantai di pantai juga. Perenang yang luar biasa ini pasti akan membuat hari Anda jika Anda cukup beruntung untuk melihat mereka.

Anda dapat melihat kura-kura ketika Anda menyelam di dekat pulau Sembilan, sekelompok pulau kecil 45 menit dari garis pantai dari Lumut.

Hiu Tip-dan Black Tip Putih dapat ditemukan di bagian utara Pangkor Laut. Pemburu yang luar biasa ini memakan ikan dan Anda dapat memberi mereka makan dengan tangan. Hiu tidak berbahaya bagi manusia. Di luar, lagi di daerah Pulau Sembilan, Anda dapat menemukan berbagai ikan termasuk ikan buntal, barakuda, kuda laut, angelfish dan lain-lain.

Mudskippers sering ditemukan, terutama di bagian timur Pangkor. Ini makhluk yang aneh, dilengkapi dengan kantong udara untuk bisa bernafas di luar air.

Di pantai di bagian barat pulau Anda harus berhati-hati ketika Anda berada di air. Anda mungkin tidak sengaja (kebanyakan di Pasir Bogak, menginjak Pinna Incurva, kerang berbentuk segitiga yang dapat memberi Anda luka serius di kaki Anda. Kerang biasanya hanya menempel satu sentimeter di atas pasir di dalam air. Cangkangnya bisa sebesar sebagai tanganmu atau bahkan lebih besar.

Penjelajahan hutan

Pada dasarnya ada 2 perjalanan di Pangkor. Perjalanan di bagian utara dapat dimulai di utara SPK. Naik taksi dan minta dijatuhkan di jungletrek starting point. Jalannya menanjak tajam. Bawakan sepatu berjalan yang baik, terutama saat hujan karena ada lintah.

Tidak banyak pemandangan tetapi ada banyak anggrek, serangga, kupu-kupu dan tanaman lain yang bisa dilihat. Perjalanan membutuhkan waktu 1,5 hingga 2 jam tergantung pada kondisi fisik Anda.

Jalur kedua mungkin lebih menarik. Ini mengarah dari Tiger Rock resort ke Pasir Bogak. Jalan mengikuti perbukitan. Banyak anggrek, tanaman hidup dan kupu-kupu lainnya dapat ditemukan di sini. Jalan ini mungkin lebih menarik karena hutan "bernafas" lebih, lebih terbuka. Perjalanan ini memakan waktu 1 hingga 1,5 jam.

Kesimpulan

Pangkor mungkin tidak memiliki nama sebagai surga kehidupan liar tetapi cukup untuk membuat Anda sibuk. Tanpa banyak usaha Anda dapat menemukan diri Anda dikelilingi dengan banyak kehidupan liar. Mempertimbangkan ukuran Pangkor yang kecil dan jumlah rimba untuk dijelajahi, saya tentu tidak akan mengabaikan Pangkor.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *